Sabtu, 09 Oktober 2021

Kelola Jiwa Raga Bersama Mindtera

Mindtera merupakan platform edukasi pengembangan multiple intelligence pertama di Indonesia. Apilkasi unik ini bermanfaat untuk pengembangan diri dan memaksimalkan potensi.

Sebelum membagi kesan saya menggunakan aplikasi Mindtera untuk mengelola jiwa raga, saya ingin sedikit bercerita.

Pernah dengar istilah burnout? Saya pribadi sudah lama mendengar mengenai kata burnout sebagai suatu kondisi psikologis, tapi baru paham betul belum lama ini. Bermula dari sahabat saya yang mendadak curhat menggunakan istilah ini.  

Sebut saja namanya Tiwi. Dia sahabat saya sejak kecil. Meski terpisah, saya di Bogor, Tiwi di Bandung, kami tetap dekat di hati. Kami saling berbagi cerita dan sama-sama sudah paham satu sama lain. Tiwi cenderung ekstrovert dan periang, tapi ia sangat piawai sebagai pendengar. Itu salah satu yang membuat saya "klik" bersahabat dengannya.

Seminggu setelah pemberlakuan PPKM Darurat Jawa Bali, Tiwi yang bekerja di perusahaan minyak ini menyapa saya melalui pesan di WhatsApp.

"Help Mil..." 

Dua kata singkat itu saja membuat saya langsung cemas. Khawatir Tiwi ada masalah serius, saya langsung menelponnya. Dugaan saya benar, Tiwi memang bermasalah. Tapi saya tidak menyangka permasalahannya seserius ini. 

"Gue tuh burnout... Asli, gak bisa mikir apa-apa, gak mau ngapa-ngapain. Banyakan bingung, bengong dan tidur aja sekarang...", cerita Tiwi sambil terbata-bata karena menangis.

Saya termenung mendengar curahan hati wanita ini. Untuk seorang periang yang mudah bergaul, kok rasanya aneh dia merasa burnout.


Saya minta Tiwi menceritakan detil perihal burnout yang dirasakannya, apa dan bagaimana awalnya. Meski saya tidak terlalu paham cara mengatasinya, saya pun mencoba memberikan masukan. Namun ujung akhirnya, Tiwi memutuskan berkonsultasi dengan psikolog untuk meredakan burnout-nya yang sudah tak tertahankan.

Stres di Masa Pandemi

Pandemi yang melanda Indonesia dan dunia selama hampir dua tahun ini menimbulkan perubahan drastis di segala sisi kehidupan. Tidak semua orang mampu beradaptasi  mulus dengan aturan protokol kesehatan yang ketat, keterbatasan mobilitas dan pergaulan.

Ini salah satu yang dialami Tiwi si periang. Awal masa pendemi ia masih bisa bertahan dengan adaptasi barunya. Namun tampaknya pergolakan di jiwanya yang ditahan selama ini, kian menumpuk sehingga menghasilkan burnout baru-baru ini.

Sebuah hasil penelitian yang dilansir oleh SurveyMeter pada 2020 memaparkan bahwa COVID-19 telah memberikan multiple stressors pada kehidupan masyarakat. Mulai dari kekhawatiran tertular COVID-19, khawatir kehilangan teman dan keluarga, stres akibat PHK, penurunan pendapatan, dan dampak lainnya yang sampai dapat menimbulkan depresi. 

Sebanyak 3.533 orang mengisi survey secara daring yang berasal dari 34 provinsi di Indonesia. Hasilnya, menurut studi SurveyMeter, perempuan mengalami tingkat kecemasan lebih tinggi dari pada laki-laki. Tingkat kecemasan responden  paling tinggi berusia 31-40 tahun, diikuti oleh kelompok umur muda 20-30 tahun dan tingkat kecemasan paling rendah berada di rentang usia 41-55 tahun.

Sebanyak 58% responden melaporkan depresi, dengan perempuan lebih banyak mengalami depresi dibandingkan dengan laki-laki.

Mengapa perempuan lebih rentan mengalami stres dan depresi? Dari beberapa sumber yang saya baca, ini disebabkan karena perempuan cenderung lebih pemikir ketimbang laki-laki. Selain itu, hormon estrogen dan progesteron yang naik turun dalam tubuh wanita memengaruhi sistem syaraf yang berhubungan dengan suasana hati.

Bertemu Lagi dengan Burnout

Awal Oktober ini saya berkenalan dengan Mindtera. Saya diundang untuk mengikuti sesi kelasnya yang bertema "Kelola Hidup Lebih Baik Dengan Aplikasi Mindtera: Kelola Stress Dengan Berkesadaran". Ternyata, pada kesempatan itu, dibahas masalah burnout, khususnya di tempat kerja. Mengingat kasus yang pernah menimpa Tiwi, saya jadi semangat untuk belajar lebih banyak mengenai hal ini.

Materi dibuka oleh  Bayu Bhaskoro, Co-Founder & CMO Mindtera yang memaparkan latar belakang hadirnya Mindtera. Setelah itu ada Devy Chan (Coach DV), fasilitator finansial dan karir.

Coach DV menjelaskan, saat kita mengalami stres berulang kali tanpa mampu mengelolanya, maka kita dapat mencapai tingkat burnout, dimana kita mengalami kelelahan berlebihan secara fisik dan emosional. Ciri stres mulai menjadi burnout ditandai dengan 3 hal, yaitu kelelahan, ketidakefektifan dan sinisme.

Lalu ada survei untuk mengukur tingkat stres berada di level mana.
Skor saya 37%, yang artinya masih aman (Bearable Stress). Tapi saya lihat mayoritas rekan-rekan lainnya yang ikut survei yang sama, skornya di angka belasan (di bawah 20). Wah, perlu diwaspadai juga nih skor saya di atas 30 😁.

Selain masalah burnout, pada sesi ini juga disampaiikan mengenai sumber-sumber stres, tipe pekerjaan seseorang berdasarkan motivasinya (intrinsik dan ekstrinsik), serta strategi untuk menjalani pekerjaan dengan tipe pekerjaan tersebut agar terhindar dari stres.

Sangat menarik dan bermanfaat acara Mindtera yang diselenggarakan via zoom ini. Apalagi ada banyak hadiah door prize di sepanjang acara. Peserta yang merupakan para narablog ini terlihat antusias mengikuti sesi hingga akhir acara.

Para narablog di event Mindtera

Berkenalan dengan Aplikasi Mindtera

Selepas sesi undangan dari Mindtera yang saya ceritakan di atas, saya jadi tertarik ingin mencoba aplikasi Mindtera.

Tujuan diciptakan aplikasi ini adalah membantu masyarakat Indonesia menjalani kehidupan terbaik mereka. Mindtera hadir  menjadi platform edukasi untuk belajar kecerdasan emosi, sosial, fisik dan pengembangan diri seputar keluarga, cinta, dan kerja. Inilah yang dimaksud dengan multiple intellegence atau kecerdasan majemuk, yang saya sebut di awal paragraf.

Mindtera hadir pada 2021 atas gagasan Tita Ardiati dan Bayu Bhaskoro guna memberikan edukasi dan pelatihan kecerdasan emosional, sosial dan fisik dalam format digital untuk individu dan perusahaan.

Program-program pada aplikasi ini merupakan program berjenjang tidak lebih dari 5 menit sehari dan dibawakan oleh fasilitator profesional dan berpengalaman. Lebih jauh lagi, Mindtera dapat membantu untuk kelola stress dengan berkesadaran.

Uniknya Mindtera, kurikulum program yang diberikan merupakan self-mind mastery yang terdiri dari 4 pilar pembelajaran, yaitu:

1. Kecerdasan Emosi
Yaitu kemampuan untuk mengenal, menerima, dan mengelola ragam emosi dalam dirimu

2. Kecerdasan Sosial
Adalah kemampuan untuk membangun hubungan sosial yang sehat dan berdaya

3. Kecerdasan Fisik
Merupakan kemampuan memahami koneksi antara tubuh dan pikiran kita

4. Pengembangan Diri
Ialah kemampuan untuk menyeimbangkan antara kehidupan profesional dengan personal.

Saya mencoba beberapa program gratis di aplikasi Mindtera, yaitu : Ragam Tantangan Emosi dan Berdamai dengan Stress.

Pada kelas Ragam Tantangan Emosi Bagian 1, programnya terdiri dari 5 sesi yaitu: Mengenal Burnout, Mengenal Rasa Kesepian, Overthinking, Panik, dan Procrastination. 

Sedangkan di program Berdamai dengan Stress, terdiri dari 7 sesi yaitu: Kenali Stress agar Damai Saat Bekerja, Berdamai dengan Pikiran Negatif, Berdamai dengan Perasaan, Mengelola Pikiran Perasaan dan Perilaku, Resiliensi dan Adaptasi Stress, Nilai dan Fleksibilitas, serta Komitmen pada Diri.

Setiap sesi dibawakan fasilitator dalam 2 menit saja namun sungguh membuka mata dan wawasan saya. 

Cuplikan video Mindtera 
di sesi Mengenal Burnout

Jika saja saya sudah kenal Mindtera saat dulu Tiwi merasa burnout, pasti saya akan merekomendasikan aplikasi ini kepadanya. Baik untuk sekedar menambah pengetahuan, maupun untuk kegiatan positif yang mungkin saja dapat mengurangi bahkan mengatasi burnout-nya

Ada banyak lagi program Mindtera bertema Kerja, Cinta, Keluarga, Fitness, dan Self Mastery.  Yup, program platform ini tidak hanya tentang kecerdasan jiwa, emosi dan pikiran, tapi juga tentang kebugaran agar seimbang jiwa raga. Ada beberapa program  teknik latihan nafas, latihan fokus dan latihan fisik yang dapat diikuti. Kita bisa memilih program yang sesuai dengan kondisi dan kebutuhan saat ini. Pokoknya Mindtera bantu Kelola Hidup Lebih Baik dan #SemuaBisaDikelola.

Saya menyukai tampilan pengguna Mindtera. Aplikasi yang punya warna dominan ungu ini terlihat eyechatching dan user friendly. Sesi-sesinya yang berlangsung dua menitan tidak membosankan. Ini karena  fasilitator membawakan materi dengan gaya dan suara yang bikin rileks, meskipun tema sesinya tergolong berat

Ada dua macam mode belajar yang dapat diikuti, yaitu suara dan video. Kalau saya pribadi lebih suka mode video sehingga mata dan telinga lebih fokus untuk memahami materi.

Nah, buat yang penasaran dengan program Mindtera, aplikasinya bisa diunduh di Play Store maupun AppStore melalui link di bawah ini ya.

Informasi lainnya tentang Mindtera juga bisa diikuti di websitenya www.mindtera.com serta di media sosialnya :
Instagram : @mintera.id
Facebook : Mindtera
Twitter : @mindteraID


Sabtu, 25 September 2021

Pengalaman Vaksinasi Covid-19 Untuk Anak di Bogor

vaksinasi-covid-19-cemil

Sejak Juni 2021 di berbagai media diberitakan Kota Bogor mulai mengadakan vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 12 tahun ke atas. Berhubung saya punya duo jagoan usia tanggung, ya saya upayakan untuk dapatkan vaksinasi tersebut. Ini sebagai ikhtiar sehat, tuk melindungi diri dan keluarga dari ancaman pandemi. 

Awalnya informasi vaksinasi 12+ ini kurang tersosialisasi, baik di sekolah maupun lingkungan rumah (RT/RW). Jadi harus saya sendiri yang hunting informasi di berbagai media sosial (medsos). Beruntung juga saya melek (punya akun) berbagai medsos. Gimana kabarnya masyarakat yang tidak pernah bersentuhan dengan gawai yaa? Kasihan juga. Meskipun akhirnya terjamah pun mereka ini jadi orang-orang yang belakangan tahu.

Sumber Informasi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak


1. Dinas Kesehatan Kota Bogor

Informasi yang saya kejar pertama kali dari akun Instagram dan Twitter-nya Dinas Kesehatan Kota Bogor. Karena admin di sana selalu woro-woro jika ada link pendaftaran vaksinasi dibuka. 

Cuma, link pendaftaran ini ampun banget deh cepet full. Begitu dibuka pendaftaran, 5000 dosis vaksin tersedia langsung diserbu pendaftar. Dalam 15 menit aja, link sudah ditutup karena sudah terpenuhi.Ini salah satunya karena digabungkannya vaksinasi anak 12+ dan dewasa. Jadi tidak khusus untuk anak saja.

Instagram-dinkes
Info Vaksinasi di Instagram Dinkes Kota Bogor

Dan, saya kan gak selamanya mantengin layar hp atau pegang gadget yak. Jadi, meski sudah dinyalakan notifikasi jika ada update dari @dinkeskotabogor, tetep aja bisa ketinggalan info.

Saya berhasil daftarkan si sulung Zia di Batch 4 vaksinasi massal kota Bogor, berempat di Mall Boxies Tajur. Untungnya sebelum itu saya sudah unduh aplikasi pedulilindungi, dan daftarkan anak-anak untuk vaksinasi di situ. Ini mempercepat saat saya daftar via link yang diberikan Dinkes Kota Bogor. Tapi, selang 5 menit mau daftarkan adiknya, link sudah tidak bisa diakses.

2. Grup WA Sekolah

Informasi yang kedua saya kejar dari Grup WA ortu murid. Seperti emak-emak kebanyakan, saya pun tergabung jadi anggota Grup WA sekolah anak. Bahkan si anak sudah SMP, masih ada aja grup ortu SD. Haha. Gak masalah sih, untuk wadah silaturahim dan berbagi informasi.

Saat sedang gencar vaksinasi, banyak juga instansi/organisasi yang menyelenggarakan vaksinasi massal. Dari grup WA ini, saya banyak juga dapat infonya, tapi sering juga ketinggalan alias sudah full saat mau daftar.

Tapi saya berhasil daftarkan Arkand, anak saya yang kedua dari informasi di Grup WA ini.  Penyelenggaranya DPC PROJO Kota Bogor, bertempat di Wisma Endie Tanah Sareal.

Vaksinasi-wisma-endie
Informasi Vaksinasi di Wisma Endie

Informasi vaksinasi remaja saya perhatikan lebih banyak diselenggarakan di Jakarta. Banyak juga orang tua yang memutuskan mendaftarkan anaknya untuk vaksinasi di Jakarta karena belum banyaknya vaksinasi 12+ di kota Bogor saat itu. Tapi saya sih sabar menanti yang di Bogor aja lah, karena untuk ke Jakarta juga cukup berisiko (saat itu masih zona merah).

3. Grup WA Lingkungan Rumah

Dari awal Juli saya juga gencar bertanya dan mencari informasi vaksinasi 12+ di kompleks perumahan tempat tinggal. Saya pikir, informasi dan pendaftaran vaksinasi itu baiknya turun dari Dinkes kota ke RT/RW agar semua penduduk yang terdata pasti dapat vaksin gratis ini. 

Nyatanya, awal-awal pendistribusian vaksin, hanya vaksin lansia yang segera terinfo dan terlaksana. Sedangkan untuk vaksinasi dewasa dan vaksinasi anak usia 12+ tidak pernah ada informasinya. 

Belakangan, setelah pendaftaran vaksinasi Batch 4 via link ditutup, barulah dibuka pendaftaran lewat RT/RW setempat. Nah si bontot Arkand yang sudah saya daftarkan untuk vaksinasi Covid-19 untuk anak di Wisma Endie, ternyata terdaftar juga di RW untuk divaksin, bertempat di Puri Begawan. Waktunya seminggu lebih cepat dari pada yang di Wisma Endie.

Karena cari yang secepatnya, akhirnya Arkand diputuskan ikut vaksinasi yang di Puri Begawan. Sedangkan yang di Wisma Endie saya batalkan ke panitianya supaya bisa dipakai orang lain slotnya.

Pengalaman Saat Hari-H Vaksinasi Covid-19 untuk Anak


1. Di Mall Boxies

Gara-gara anter anak untuk vaksinasi Covid-19 ini saya jadi "main" deh ke mall. Dan pertama kali juga saya menyambangi Mall Boxies di bilangan Tajur Kota Bogor ini. Entah kapan mall baru ini dibuka. Saya gak ngeh, karena jarang ke daerah sana. Mall ini lumayan unik karena di bagian lobi depan banyak berjejer mobil-mobil antik. Begitu pula di sudut lantai lainnya. Mayan buat spot foto hehe..

Pelaksanaan vaksinasi di Mall Boxies bertempat di Lantai 1. Pertengahan Juli 2021 saat itu toko-toko masih ditutup, hanya tenant makanan/minuman serta alat kesehatan yang dibuka, sehingga mall termasuk sepi. Di lantai itu petugas cukup tertib mengarahkan peserta vaksinasi. Meski vaksinasi Covid-19 untuk anak dan dewasa digabungkan, tapi keramaiannya masih wajar, tidak membludak. Mungkin karena tempatnya juga yang luas. Ada banyak kursi untuk peserta menunggu antrian pemeriksaan, serta ada beberapa meja dengan petugas pemeriksa. 

Ada juga deretan tempat duduk pengantar yang terpisah dengan tempat duduk peserta. Karena peserta vaksinasi tidak boleh diantar, saya duduk menunggu di kursi pengantar. Nyaman, karena ruangan hall-nya ber-AC.

Di awal pintu masuk, peserta antri untuk pemeriksaan dokumen. Petugas menanyakan kelengkapan berkas : kartu kendali vaksinasi (diunduh dari website Dinas Kesehatan Kota Bogor), barcode pendaftaran dari web/aplikasi pedulilindungi, serta fotokopi Kartu Keluarga (karena belum memiliki KTP). Setelah lolos pemeriksaan berkas, peserta diukur suhu, lalu dipersilakan masuk duduk untuk mengantri pemeriksaan lanjutan.

Di meja pertama, petugas menginput data sambil bertanya singkat, lalu lanjut ke meja kedua untuk pemeriksaan tensi dan meja ketiga untuk suntik vaksin. Setelah itu, peserta menunggu namanya dipanggil untuk menerima surat vaksinasi. Dari awal masuk hingga dapat surat  vaksinasi, kelar kurang lebih 30 menit.

meja-periksa-vaksinasi-mal-boxies
Meja periksa vaksinasi

Kurang dari sebulan kemudian, minggu kedua Agustus 2021, adalah jadwal vaksinasi kedua. Di tempat yang sama, proses vaksinasi kala itu beres kurang dari 20 menit. Bravo!!

Vaksinasi-mall-boxies
Vaksinasi ke-2 di Mall Boxies
Lebih kosong dari yang pertama

mal-boxies-tajur
Beres vaksinasi, mejeng ah..

2. Di Puri Begawan

Pengalaman vaksinasi Covid-19 untuk si anak bungsu di tempat lain ini benar-benar jauh berbeda dari si kakak.

Secara jarak, dari rumah ke Puri Begawan yang berlokasi di Jl  Raya Pajajaran ini sangat dekat. Hanya perlu 5 menit berkendara sudah bisa sampai. Makanya saya girang juga begitu anak terdaftar untuk vaksinasi di tempat yang dekat. Untuk yang belum tau, Puri Begawan adalah gedung pertemuan yang sering disewakan untuk berbagai acara. Seperti pernikahan, pameran, sampai konser. Infonya sih ini vaksinasi di Puri Begawan kali ini khusus untuk kecamatan Bogor Timur.

puri-begawan
Puri Begawan (pict: pakuanraya.com)

Dapat jadwal siang hari di awal Agustus 2021, kami datang 1 jam sebelumnya. Ternyata.. antrean panjang sudah mengular di basement parkiran. Tidak hanya masyarakat umum, para ojek online berjaket hijau juga nampak sudah antre lebih dahulu. Bukti antusiasme masyarakat ingin divaksinasi sangat tinggi ya.

Tapi antre di basement boo.. kebayang kan pengapnya, mana harus bermasker pula. Setelah hampir 1 jam mengantre, nyaris sampai di pintu masuk, tiba-tiba petugas mengumumkan silakan kembali besok pagi karena vaksin sudah habis. Alamak!

Saya sempat protes karena ini vaksinasi yang didaftarkan RW, kok bisa-bisanya jatahnya habis?? Tapi disampaikan petugas, ini karena membludaknya orang yang datang. Lah.. kan harusnya yang sudah terdaftar aja ya yang diterima vaksinasi. Beberapa orang terlihat marah-marah karena sudah capek antre lama tapi disuruh pulang.

Video antrean vaksinasi ke-1 di Puri Begawan
Gimana bisa jaga jarak?

Banyak juga yang akhirnya menyerah bubar jalan karena tidak ada kejelasan vaksinasi ini. Saat kami mau melenggang pulang, ada petugas lagi yang teriak-teriak: yang Kartu Keluarganya Bogor Timur silakan masuk! Et dah..

Anak saya dengan gesit langsung lari lagi ke pintu masuk, menunjukkan copy KK yang dibawanya. Alhamdulillah berhasil masuk juga. Saya gak tau kondisi di dalam seperti apa, karena yang boleh masuk hanya peserta vaksin. Arkand bilang melalu chat WA, yang penting sudah bisa duduk nyaman di ruangan ber-AC. Syukurlah.

Proses sejak mengantre sampai selesai divaksin dan mendapat surat vaksin  adalah 3 jam ! Uhuk. Udah sampe Bandung tuh klo naik mobil 3 jam.

Vaksinasi Covid-19 untuk anak dosis kedua dijadwalkan akhir Agustus 2021. Kami datang pagi sebelum jam 8 saat portal secure parking-nya belum difungsikan. Tapi antrean tetap sudah mengular. Ini orang-orang pada datang subuh kali yak 😂. Di tempat yang sama itu, proses vaksinasi kedua kurang lebih 2 jam. Ohemji. Ini penyelenggaranya dinas kesehatan yang sama kan dengan yang di Mal Boxies?

antrean-vaksinasi
Antre Vaksinasi ke-2 di Puri Begawan

Yah sudahlah. Anggap aja perjuangan demi ikut andil mencapai herd immunity. Hihihi. Yang penting sekarang sudah selesai semua divaksinasi full dose.

Efek Vaksinasi Covid-19 untuk Anak

Sejak vaksinasi Covid-19 dilangsungkan, istilah KIPI jadi familiar di telinga. KIPI adalah Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi, alias efek yang terjadi setelah seseorang diimunisasi. KIPI ada yang ringan ada yang berat, dan berbeda-beda tiap individu.

Nah, kedua anak saya vaksinasi dengan menggunakan vaksin CoronaVac, vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi Tiongkok yang juga memproduksi vaksin Sinovac.  

Sejak vaksinasi pertama hingga yang kedua selesai, tidak ada KIPI yang berarti. Si bungsu hanya merasa sedikit pegal tangan beberapa jam setelah disuntik, lalu berangsur menghilang dengan sendirinya.

Selebihnya, tak ada gejala lainnya. Dan si anak bisa beraktivitas seperti biasa. Alhamdulillah.

Gitu deh sekelumit kisah pengalaman vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 12+. Kalau sekarang, vaksinasi Covid-19 di kota Bogor sepertinya lebih mudah karena banyak diselenggarakan di sekolah-sekolah, dan mungkin antreannya lebih sedikit. Walikota Bogor pun sedang giat melakukan percepatan vaksinasi murid-murid untuk persiapan menghadapi Pembelajaran Tatap Muka (PTM).

Kamis, 06 Mei 2021

Review Maresha Green Glow

Review-maresha-green-glow

Ternyata, kulit juga butuh perhatian. Rasanya setelah lewat usia 30 baru terasa kalau kulit juga bisa rewel. Tepatnya sih setelah melahirkan 2 anak yang usianya berdekatan. Karena alasan sibuk ngurus anak, dan lain-lain, jadi lupa sama diri sendiri, termasuk merawat kulit wajah. Padahal dirawat sebelum ada keluhan itu jauh lebih baik dibandingkan perawatan setelah ada keluhan ini itu. Dan saya agak sedikit menyesal karena sadar belakangan. 

Masalah kulit saya sekarang selain jerawat musiman dan komedo, adalah bintik hitam. Lihat teman-teman yang seusia, kelihatannya sih banyak yang berbintik hitam juga di wajahnya. Ada yang sedikit, ada yang banyak. Nah berarti, bintik hitam ini memang masalah umum, seiring bertambahnya usia. Kecuali mungkin buat yang telaten banget merawat kulit sejak dini, bisa terlihat glowing di usia berapun. 

Apa sih Bintik Hitam?

Bintik hitam alias dark spot pada kulit disebut juga hiperpigmentasi. Ini terjadi ketika beberapa area kulit menghasilkan lebih banyak melanin (zat warna kulit) dari pada biasanya. Paparan sinar ultraviolet (UV) dari matahari dapat mempercepat produksi melanin. Oleh karena itu, pada kulit yang telah bertahun-tahun terpapar sinar matahari, bintik-bintik ini muncul saat melanin menggumpal atau diproduksi dalam konsentrasi tinggi.

hiperpigmentasi

Menurut dokter kulit yang pernah saya temui, bintik hitam pada kulit sebenarnya tidak perlu dikhawatirkan dan tidak memerlukan perawatan. Tapi kebanyakan orang terutama kaum hawa, memilih untuk menghilangkannya karena alasan kosmetis. 

Dokter juga bilang, faktor keturunan pun berperan atas kemunculan bintik hitam ini. Jadi, anak dari orang tua yang punya riwayat bintik hitam di kulitnya, cenderung akan memiliki bintik hitam yang serupa. Hmm. Fixed, bintik hitam saya menurun dari ibu saya.

Warna bintik hitam tergantung pada warna kulit seseorang, berkisar dari coklat hingga coklat tua. Bintik-bintik tersebut punya tekstur yang sama dengan kulit dan tidak menyakitkan. Bintik hitam juga bervariasi ukurannya dan dapat berkembang di bagian tubuh mana pun, tapi paling umum terjadi di area yang sering terpapar sinar matahari. Selain pada wajah, bintik hitam sering juga muncul di area punggung tangan, punggung dan bahu.

Bukan hanya karena paparan sinar matahari saja. Bintik hitam pada kulit juga bisa muncul akibat:

1. Perubahan hormon. Ini umum terjadi pada ibu hamil, yang mengakibatkan perubahan warna kulit dan munculnya bintik hitam

2. Efek samping obat. Beberapa obat menimbulkan efek samping terhadap kulit seperti gatal, ruam dan bintik hitam.

3. Iritasi. Penggunaan kosmetik yang tidak cocok dapat mengiritasi kulit yang salah satunya  menyebabkan bintik hitam.

4. Diabetes. Penyakit ini juga menjadi penyebab area kulit menjadi lebih gelap dan kadang memunculkan bintik-bintik hitam.

Cara Menghilangkan Bintik Hitam

Menurut bebrapa sumber, ada beberapa cara untuk menghilangkan bintik hitam pada kulit. Pilihan terbaik tergantung pada penyebabnya, ukuran titik gelap, dan lokasi bintik di area tubuh.

Berikut beberapa caranya.

Perawatan laser

Tersedia berbagai jenis perawatan laser, termasuk untuk mengatasi bintik hitam. Cahaya laser ini akan menargetkan melanin dan memecah bintik hitam. Dulu, saat saya berkonsultasi dengan dokter, beliau sempat menyarankan perawatan laser. Tapi ada tapinya.. laser ini tidak menjamin bintik hitam tidak muncul lagi. Hehe.. kalau begitu saya pass deh Dok. 

Mikrodermabrasi

Pada metode mikrodermabrasi, dokter kulit menggunakan alat khusus yang memiliki permukaan abrasif untuk mengangkat lapisan luar kulit. Perawatan dengan alat ini mendorong pembentukan kolagen baru, yang dapat membantu mengurangi bintik-bintik.

Chemical Peeling

Chemical peeling atau pengelupasan kimiawi adalah metode yang melibatkan pengolesan larutan pada kulit yang dapat mengelupaskan permukaan kulit, dan mendorong pertumbuhan kulit baru. Ini secara bertahap dapat memudarkan bintik-bintik hitam pada kulit.

Tiga cara di atas ini hanya boleh dilakukan oleh dokter kulit profesional ya gaes...

Krim pencerah 

Krim pencerah bisa diresepkan oleh dokter, ada pula yang dijual bebas sebagai skin care. Bekerja untuk mencerahkan kulit, biasanya efek krim ini terasa secara bertahap dan membutuhkan waktu beberapa bulan untuk mengurangi munculnya bintik hitam.

maresha-info-produk

Dari 4 cara mengatasi bintik hitam tersebut, kalian pilih yang mana? Kalau saya sih yang simpel aja: pakai krim. Selain relatif lebih murah, penggunaan krim pencerah tidak memerlukan peralatan yang "menakutkan" buat saya. Tapi, untuk pakai krim pencerah ini harus hati-hati juga, karena banyak juga krim yang beredar di pasaran itu abal-abal, tidak memiliki izin BPOM.

Maresha Green Glow

Ngomong-ngomong tentang krim wajah, saya berjumpa dengan krim wajah Maresha Green Glow by Maresha Skincare saat sedang berselancar di Google. Akhirnya saya coba pakai krim ini karena kepincut dengan klaimnya yang bermanfaat sebagai anti aging dan membantu mengurangi bintik hitam.

Berikut ulasannya.

Kemasan

Maresha Green Glow dikemas di pot plastik putih ukuran 20 gram. Ukurannya yang mungil, bikin mudah dibawa ke mana-mana. Tutupnya juga kencang, isinya tidak akan tumpah meskipun terguncang. Saat paket datang, produk ini dibungkus dalam dus produk, dibalut dengan bubble wrap dan dimasukkan lagi ke dalam dus tebal. Aman deh untuk dikirim via ekspedisi ke mana pun.

maresha-green-glow

Pada boksnya tertulis keterangan produk, cara penggunaan, kandungan, nomor produksi, tanggal kadaluarsa, dan nomor POM. Ini berarti produknya aman ya karena Maresha Skincare sudah BPOM. 

Kandungan

Kandungan inti dari Maresha Green Glow dan  manfaatnya adalah sebagai berikut.

  • Tranexamic Acid berguna sebagai whitening agent membantu menghilangkan flek, mencerahkan, meratakan warna kulit dan melindungi kulit dari sengatan sinar matahari.
  • Disodium Acetyl Glucosamine Phospate dan Acetyl Hexapeptide 3 berfungsi sebagai anti aging untuk mengurangi garis‑ garis halus akibat penuaan, membantu meregenerasi sel, dan mengencangkan kulit.
  • Sodium Hyaluronate berfungsi untuk melembabkan wajah sehingga wajah kenyal dan lembut.
Kandungan lainnya sebagaimana tertera di kemasannya adalah Demin Water, Glycerin, Pentylene Glycol, Polyacrylate Crosspolymer-11, Carbomer, Sodium Hyaluronate, Maltodextrin, Lecithin, Phenoxyethanol, Triethanolamine, Fragrance, CI 19140, CI 42090.

Karena tidak mengandung hidroquinon dan merkuri, artinya produk Maresha Skincare aman untuk semua jenis kulit, tidak menimbulkan iritasi, serta aman untuk ibu hamil dan menyusui.

Tekstur, Warna, Bau

Maresha Green Glow bertekstur gel kental berwarna hijau. Saat diaplikasikan awalnya terasa lengket, namun gel ringan ini cepat meresap ke dalam kulit. Tidak ada bau yang mencolok dari produk ini, sehingga tidak mengganggu hidung saat diaplikasikan ke wajah.

tekstur-maresha-green-glow

Ulasan

Saya pakai produk ini pagi dan malam hari sesuai instruksi penggunaan. Setelah bangun pagi rasanya kulit lebih halus, kenyal dan lembab. Artinya, Maresha Green Glow benar-benar memberikan hidrasi pada kulit. Dan ada efek dewy juga, seketika setelah aplikasi pada kulit. Sedangkan saat dipakai di pagi hari, produk ini bisa sekaligus menjadi base make-up, sehingga bedak dan make-up lainnya terasa lebih awet di wajah.

Klaim produk ini yang mencerahkan kulit 3 kali lebih cepat, sedikit terasa dengan makin cerahnya warna kulit setelah 7 hari penggunaan. Klaim lainnya adalah Green Glow by Maresha ini mencerahkan wajah sekaligus mencegah penuaan dini. Berarti masalah penuaan seperti keriput, bintik hitam, kulit kendur, dapat dicegah atau diminimalkan. Yang saya rasakan, kulit wajah lebih cerah, agak glowing dan bintik hitam sedikit memudar. Mungkin jika digunakan dalam jangka waktu lama, benefit sesuai klaimnya lebih terbukti ya.

maresha-green-glow-testimoni
Penggunaan 7 hari, kulit lebih cerah,
bintik hitam menipis

Karena tidak ada masalah saat menggunakan produk ini, saya bakal lanjut terus ah. Kita lihat hasilnya setelah satu pot habis yak. Semoga makin lama efeknya  makin nampak, dan bintik hitam di wajah saya bisa menipis bahkan menghilang.


Sekilas Maresha Skincare

Produk-produk Maresha Skincare di bawah bendera Maresha Beauté, merupakan brand lokal asal Kota Bandung. Berdiri sejak tahun 2015, perusahaan (CV) Maresha Terbaik dicetuskan oleh Reza Pahlevi Lestari, pengusaha muda berbakat kelahiran 2 Februari 1997. Wanita yang sukses mengembangkan bisnisnya ke berbagai daerah di Indonesia ini pun menyabet penghargaan Women of Beauty di tahun 2019.

Dengan motto “Maresha Love Your Skin” Maresha kini dikenal memiliki sejumlah produk dan layanan di Maresha Skincare, Maresha Cosmetic, Maresha Aesthetic Clinic, Maresha Homewear dan Maresha Svelte. Produk Maresha Beauté sendiri dipasarkan melalui sistem keagenan dengan mitra kerja hampir di seluruh Indonesia.

Ada yang udah pernah coba pakai Green Glow juga? Share yuk pengalamannya di kolom komentar.

Selasa, 12 Januari 2021

Teachers, Hiburan Kocak Saat Di Rumah Aja

Awal tahun 2021 ini pandemi masih belum berlalu dan kita diimbau untuk tetap di rumah. Enjoy aja yuk.. Ada banyak hal kok yang bisa dilakukan di rumah. Di luar jam kerja, salah satu hiburan saya saat di rumah adalah nonton film. Saya pendukung perfilman lokal loh, meski tak jarang juga nonton film luar negeri lainnya. 

Sebelum masa karantina, biasanya paling tidak sebulan sekali saya diajak anak-anak ke bioskop. Yak, anak-anak yang ngajak bundanya nonton, bukan sebaliknya hehe... Tapi, hampir sepanjang 2020 yang lalu, kami off ke bioskop. Dan dunia perfilman Nusantara pun terasa terkena imbas pandemi ya, sepi film baru. Untungnya sekarang ada STRO. Ada yang udah tau?

Jadi, ceritanya 8 Januari 2021 yang lalu, saya dan beberapa blogger lainnya berkesempatan nonton pemutaran perdana film Teachers. Ini spesial banget dan pengalaman pertama buat saya. Saat itu para blogger, pemain dan crew film serta rekan-rekan media, nobar (nonton bareng) film secara daring. Ajang Online Screening & Press Conference Film Teachers dibuka dengan sambutan dari Sarjono Sutrisno, sang sutradara. Dilanjutkan dengan sepatah kata dari pemeran utama dan juga beberapa pihak di belakang layar produksi film bergenre komedi aksi ini. Setelah itu dilakukan pemutaran film untuk ditonton bersama, lalu ada acara tanya jawab dan ditutup dengan foto bersama para pemain.


Gelitik film Teachers

Teachers merupakan salah satu hasil kolaborasi SAS Film, Skylar Pictures dan STRO yang dihadirkan khusus untuk STRO. Film yang dibintangi oleh Yova Gracia sebagai Agnes dan Estelle Linden sebagai Meg ini, bercerita mengenai duet polisi wanita dan guru yang beraksi dalam rencana penangkapan sindikat narkoba terselubung di sebuah sekolah dasar. 

Kehadiran komedian senior seperti Tarzan, Epy Kusnandar dan Rizki Mocil beneran bikin perut terkocok. Selain itu, ada penampilan dari Garry Iskak, Teddy Syah, serta beberapa kameo, yang menjadi kejutan menggelitik di setiap adegannya. 

Adegan laga tembak-tembakan saat kejar-kejaran mobil cukup seru juga. Dikemas bak film Hollywood, Teachers tidak sekedar menampilan lelucon slapstick, tapi juga mempertontonkan beragam aksi seru. Terselip pesan moral pentingnya kerjasama dan saling menyemangati, dalam adegan kompetisi anak-anak di sekolah. Oya, meski berlatar sekolah dasar serta menampilkan juga pemeran anak-anak yang tak kalah kocak, tapi ini bukan film semua umur ya. Pendampingan orang tua diperlukan jika anak ikut menonton film berdurasi 80 menit ini. 

Film Teachers merupakan besutan sutradara Sarjono Sutrisno, sosok yang dikenal pada perfilman nasional sebagai executive producer untuk Skylar Pictures, Aletta Pictures dan SAS Films. Ia sudah berpengalaman sejak 2008.

Tentang STROTV

STROTV adalah aplikasi streaming berbasis langganan (SVOD) dari Stroworld. Aplikasi ini dapat diakses melalui Android, iOS ataupun via browser. For info, biaya langganannya cuma Rp10.000/bulan loh. Dengan uang ceban itu kita bisa nikmatin banyak banget film-film karya terbaik Indonesia. Kerennya lagi, seluruh konten film STRO itu original produksi STRO. 

Aih, jadi gak sabar pingin nonton film lainnya di STRO. 

Selasa, 03 November 2020

Menikmati Me Time di Rumah Bersama Scarlett Whitening Bodycare

Sebelum pandemi, saya rutin pergi ke salon sebulan sekali. Paling sering creambath, luluran, atau keduanya. Merawat diri itulah me time saya, di sela hiruk pikuk keseharian yang kadang bikin penat. Pulang dari salon rasanya plong dan wangi tentunya. Nah saat pandemi, saya mulai kebingungan cari cara tuk me time. Meski salon buka pun di era new normal, saya gak berani. Lebih aman di rumah aja kan?

Lalu, saya kepikiran tuk perawatan sendiri di rumah. Masalahnya, pilih produk apa ya? Setelah selancar di dunia maya, saya tertarik coba Scarlett Whitening bodycare yang sedang happening. Ulasan produknya saya tulis di bawah ini, setelah pemakaian selama 3 minggu. Disimak yaa.


Kenalan dengan Scarlett Whitening

Produk Scarlett Whitening ini saya ngeh udah agak lama berseliweran di internet. Review para beauty blogger, influencer, vlogger atas produk milik artis Felicya Angelista itu bikin penasaran. Dan akhirnya saya kepincut tuk beli 3 produknya : Brightening Shower Scrub, Fragrance Body Lotion, dan Body Scrub. 

Seluruh produk bodycare Scarlett Whitening tersebut sudah teregistrasi BPOM, not tested on animal, dan halal MUI. So, gak ada yang perlu diragukan kalo soal keamanan produknya.

Saya beli Scarlett Whitening di official store-nya di Shoppe, seharga masing-masing Rp75 K. Meski pesan online, tapi produk tetap aman tiba di rumah. Ini karena packing-nya dibungkus bubble wrap plus plastik seal tebal yang menyelimuti masing-masing produk. Semuanya dikemas di dalam dus yang makin manjamin produk tak akan penyok ataupun tumpah selama pengiriman.

scarlett-whitening-review
Kemasan segel saat baru beli

Pada label seluruh produk yang saya beli, tertera bahwa tiga produk Scarlett ini mengandung Glutathione dan Vitamin E. Glutathione diketahui sebagai salah satu zat anti oksidan yang punya kemampuan regenerasi diri dan menangkal radikal bebas. Untuk kulit, zat ini termasuk vitamin pencerah yang juga berfungsi melembapkan, menjaga elastisitas kulit, membuat kulit lebih glowing. Sedangkan vitamin E, dia juga berperan pada regenerasi kulit dan menjaga kesehatan kulit.

Ulasan Produk Scarlett Whitening

1. Scarlett Brightening Shower Scrub

Scarlett Brightening Shower Scrub tersedia dalam 3 varian, yaitu Cucumber, Pomegranate dan Mango. Hmm.. seger semua ngebayanginnya. Saya pilih beli varian Pomegranate alias buah delima yang aslinya berwarna merah keunguan. 

Shower Scrub Scarlett dikemas dalam botol plastik bening dengan tutup cap yang kuat sehingga tidak mudah bocor ataupun tumpah. Labelnya berwarna ungu, sama dengan isinya. Tampak ada butiran scrub yang bermanfaat mengangkat sel kulit mati dan kotoran yang menumpuk di kulit.

Tutup botol & tekstur shower scrub

Sabun mandi Pomegranate ini tidak terlalu padat ataupun cair, pas lah. Butiran scrub-nya kecil-kecil, tidak banyak, namun cukup terasa di kulit saat digosokkan. Aromanya yang manis seger bikin sensasi mandi rileks dan menyenangkan. Busanya memang gak banyak. Tapi itu bukan masalah berhubung after shower, wangi sabun cukup tahan lama di kulit dan bikin kulit halus. 

2. Scarlett Fragrance Brightening Body Lotion

Body lotion keluaran Scarlett ini punya varian Charming, Romansa Fantasia, dan Freshy. Saya pilih beli varian Freshy. Kemasannya sama seperti produk shower scrub, botol plastik bening namun tutupnya model pumping dengan sistem lock-unlock. Juga dilengkapi dengan penyangga tutup sebagai pengaman tambahan yang bermanfaat jika akan dibawa bepergian.

Tutup pumping & tekstur body lotion

Varian Freshy warnanya peach, dan wanginya pun manis lembut seperti buah peach. Syukaa.. wanginya awet di kulit bikin pingin cium-cium tangan sendiri. Hehe.. Tekstur body lotion ini agak kesat, tidak lengket dan cepat meresap di kulit. Saya pakai setelah mandi pagi dan sesudah sholat isya. 

Meski saya bukan pencari produk pemutih kulit, tapi ada efek lebih cerah langsung setelah body lotion ini diaplikasikan. Kulit juga terasa lebih lembab dan kenyal.

3. Scarlett Body Scrub

Scarlett Body Scrub punya varian Pomegranate dan Romansa. Saya beli yang varian Romansa. Seperti body scrub pada umunya, kemasan lulur Scarlett ini berupa plastik bulat tebal dengan warna dasar putih. Di dalamnya ada lapisan stainless steel sebagai penutup isi body scrub yang berwarna putih.

Lapisan tutup alumunium & tekstur body scrub

Saya pakai body scrub ini dua kali seminggu dan itu cukup bikin kulit serasa habis luluran di salon. Wanginya lembut, dengan tekstur krim dan butiran scrub yang halus. Kalau dibilas dengan air hangat rasanya bikin rileks banget. Dan efeknya setelah mandi kulit terasa lembut, lembab dan terawat.

Setelah luluran dengan Scarlett Body Scrub Romansa ini saya tetap pakai shower scrub dan body lotion-nya, supaya hasilnya maksimal.

Apakah setelah pemakaian produk Scarlett selama 3 minggu kulit saya makin cerah? Bisa dicek fotonya di bawah ini. Lumayan ada beda ya. Kalau cari pemutih instan mungkin bukan Scarlett produknya ya. Anyway dia aman dan fix bikin kulit halus, lembab, dan sehat. 

Sebelum & sesudah penggunaan produk
selama 3 minggu (no edit/filter)

Akhirnya me time di zaman karantina bisa juga kejadian. Malah bisa tiap hari, di rumah, berkat produknya Scarlett ;).

Buat yang berminat beli produk Scarlett ini, saya sarankan beli di official store-nya, untuk menghindari hal-hal yang merugikan. Jangan sampai salah ya, seluruh produk Scarlett yang asli ada label hologram di tiap kemasannya.

Selasa, 06 Oktober 2020

Belajar Positif dari Covid-19

20 Maret 2020

resensi-buku-positif-bima-arya-cemil

Saya baca headline di berbagai media bahwa walikota Bogor, Bima Arya Sugiarto, positif Covid-19. Orang nomor satu di kota Bogor, jadi orang pertama yang terdeteksi positif Covid-19 di kota yang dipimpinnya. 

Agak jengkel awalnya, mengetahui bahwa pak Walkot ini terjangkit virus Corona sepulang kunjungan kerjanya dari Azerbaijan bersama rombongan pejabat Pemkot Bogor. Ada 2 orang yang dinyatakan positif Covid-19 dari rombongan itu, termasuk salah satunya Kang Bima. Dalam hati saya: ngapain sih, zaman darurat pandemi gini pake ada acara kunjungan ke negara lain? Tapi saya tetap mendoakan beliau segera pulih dan dapat kembali bekerja.

Walikota yang Bogor Pisan

Seumur hidup saya yang lahir dan tinggal di Bogor, kenal walikotanya baru sama Kang Bima ini loh hehe..  Kenal nama, kenal wajah, n merasa tau banyak lah tentang beliau. Figur Walikota sebelumnya, saya gak terlalu ngeh

Setelah dianalisa (taelaah..), ternyata saya lebih kenal Kang Bima ini karena beberapa hal:
1. Sama-sama 1 almamater sekolah SMA-nya dengan saya
2. Sama-sama 1 almamater sekolah SD-nya dengan anak-anak saya... Wkwkwk
3. Termasuk angkatan muda dibandingkan pendahulunya, jadi kurang lebih gak terlalu kaku,  karena seumuran kakak saya
4. Kebijakannya di kota Bogor keliatan dan terasa oleh saya sebagai warga. Seperti penerapan jalur satu arah di sekeliling Kebun Raya, pembangunan pedestrian yang ramah pejalan kaki dan pesepeda, penataan lapangan Sempur, Mal Pelayanan Publik,  dll, dsb. 
5. Eksis di media massa dan media sosial.
6. Sering ngeliat saat beliau sidak/mengamati langsung kondisi stasiun Bogor di masa pandemi ini. Maklum saya anak kereta yang sehari-harinya mangkal (baca: ngantre) di stasiun.


Intinya, pak Walkot yang sudah menjabat 2 periode ini memang orang Bogor banget. Lahir dan besar di Bogor, kecuali pas kuliah. Jadi, wajar ya kalo saat memimpin Kota Hujan, banyak warga yang sudah merasa "kenal" beliau, termasuk saya. Terlepas dari jasa media sosial yang ikut mengorbitkan.


13 Juni 2020

Hari itu Kang Bima meluncurkan buku hasil karyanya yang berjudul "Positif!". Dari judul dan sampulnya sudah tergambar isi buku itu adalah tentang cerita pengalaman beliau sebagai penderita Covid-19.

Iseng, saya order buku ini di Gramedia online. Saat itu, saya baru aja kembali full bekerja di kantor (WFO) setelah 3 bulan bolak balik dengan jadwal kerja di rumah (WFH). Niatnya, baca buku itu di perjalanan saat di KRL Commuter Line. Apa daya,  bukunya baru beres dibaca akhir Agustus n baru sempet sekarang nih beresin tulisan ini. Hahah.

Resensi Buku Positif!

Dalam buku setebal 148 halaman ini, kisahnya bermula dari cerita keseharian tugas dan kegiatan Kang Bima, saat sebelum dinyatakan positif Covid-19.


Media heboh sepulang Kang Bima dari Azerbaijan karena ia berstatus sebagai ODP. Lalu ada suasana emosional yang terasa saat Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Kang Emil) menyampaikan hasil tes swab Walkot Bogor itu.

Dengan rasa campur aduk karena meninggalkan keluarganya, ayah dari Kinaura dan Kenatra  ini pun harus dirawat serta diisolasi di RSUD Kota Bogor.  “Delapan belas tahun menikah, membesarkan dua anak dengan semua suka dukanya, inilah rasanya momen paling mengoyak hati".

Perjuangan melawan Covid-19 di Ruang Sempur selama 22 hari dituturkan Kang Bima dalam buku ini. Selain dengan tetap berpikir positif, kiatnya dalam menghadapi Covid-19 juga dengan social media distancing alias "puasa medsos", tetap berolahraga, dan minum ramuan tradisional rebusan jahe merah + sirih kiriman keluarga. Kiat ini yang menurut saya jadi hal penting dan pelajaran bagi penderita Covid-19 lainnya.

Sosmed itu ICU raksasa. Runtuh mental semua orang kalau digempur berita Covid-19. Drop imunitas. - Bima Arya

Meski bahasanya mudah dicerna, kebanyakan momen diceritakan dengan serius oleh Kang Bima dalam buku Positif ini. Tapi ada juga beberapa joke diselipkan seperti untuk menghibur diri, namun cukup membuat pembaca tersenyum. Foto-foto yang ditampilkan turut menyita perhatian saya sebagai pembaca, dan sepertinya memang disematkan untuk lebih memperkuat alur cerita dalam buku.

Di akhir buku, ada cerita dari tim medis yang merawat Kang Bima. Dokter dan perawat turut berpartisipasi mengisi halaman buku tersebut dengan menuturkan kesan pengalamannya selama merawat pak Walkot.

Dari buku ini saya simpulkan bahwa positif Corona adalah hal yang menakutkan bagi semua orang, tidak terkecuali pejabat seperti wali kota. Anyway, siapapun harus selalu mengambil sisi positif dan tetap bersikap positif untuk menghadapi dan melawan pandemi.

Oya kabarnya seluruh keuntungan dari hak cipta buku "Positif!" akan disumbangkan untuk berbagai kegiatan edukasi tentang Covid-19. 

***
Judul      : Positif!
Penulis   : Dr. Bima Arya Sugiarto
Penerbit : Penerbit Buku Kompas
Cetakan : Pertama, 2020
Tebal      : 148 halaman, hard cover

Selasa, 07 Juli 2020

Menanti Corona Tinggal Cerita


Semua punya cerita
Begitu juga Corona
Siapa sih dia?

Makhluk ciptaan-Nya, mikro nan mungil 
Namun sukses membuat kocar-kacir
Mengganjar kesombongan di jagat ini

Tak pandang bangsa atau jabatan
Tak lihat miskin atau kaya
Semua bisa tumbang olehnya

Masih merasa diri hebat?
Masih mengaku adidaya?
Nyatanya, semua sama-sama tak berdaya

---
Apresiasi tinggi tuk paramedis
Yang fokus bertugas tak henti
Jadi ujung tombak perang pandemi ini

Lalu muncul batasan-batasan
Yang bikin gerah dan jengah
Malah banyak yang ngeyel tanda tak suka

Manusia yang tak pernah puas
Selalu mengeluh, meratap
Bukannya mencari hikmah di balik cerita

Saat kondisi normal tak pernah bersyukur
Saat banyak batasan pun merengut
Yang legowo, mungkin satu dari seribu

---


Dunia seperti masuk babak baru
Zaman harus adaptasi kebiasaan baru
Ekonomi baru, kebijakan baru, termasuk pola pikir baru

Ikuti, patuhi anjuran para ahli
Hanya itu kok yang diperlukan saat ini
Just do it... Agar semua berakhir happy

Kesal, marah dan sedih
Itu manusiawi
Tapi bukan itu yang membuatnya berarti

Karena semua kena imbasnya
Jadi semua harus aksi nyata
Termasuk doa & dengan diam di rumah aja

Akan tiba masanya Corona tinggal cerita
Saat itu, kita akan fasih berkisah
Tentang peperangan tanpa angkat senjata

---
Bismillaahi tawakkaltu 'alallahlaa hawla wa laa quwwata illaa billaah


Bogor, Juni 2020

**Akhir Juni 2020, kasus Covid-19 di Indonesia terkonfirmasi positif : 56.385 orang dengan korban meninggal 2.876 orang

Sabtu, 21 Maret 2020

Review Jujur : Vitalis Body Wash

Buat saya yang sehari-harinya ngelaju dengan transportasi publik, berurusan dengan "aroma" adalah hal biasa. Dari rumah pakai ojek online (ojol), ketemu asap knalpot dan polusi lainnya. Lanjut dengan commuterline, ketemu aroma penumpang yang beragam. Belum lagi jika berdesakan karena padat, yang bikin keringat bercucuran meskipun gerbongnya ber-AC. Dan saya pasrah, saat merasakan mandi pagi saya sia-sia. Itu sebelum saya coba Vitalis Body Wash.

Itu sebabnya saya selalu nyetok parfum atau bodymist di kantor. Bukan tuk pamer wangi, tapi demi menghilangkan aroma 7 rupa di sepanjang jalan menuju kantor, yang ikut numpang di badan saya. Selain itu, semprotan wewangian di kantor juga berfungsi untuk penyegar diri saya sendiri. Karena, yang orang-orang sebut "bau matahari" terasakan di hidung ini. Kebayang dong, kalau sedang kerja tercium bau apek badan sendiri, gimana bisa semangat kerja? Heheh.

Kenapa sih Kita "Butuh" Wangi?

Rasanya aneh ya, kalau ada orang yang merasa betah dengan bau tidak sedap. Parfum a.k.a wewangian, bahkan sudah ada sejak ribuan tahun lalu, yang digunakan untuk berbagai upacara adat tertentu atau keagamaan. Dibuat dari berbagai aroma sedap bunga atau tumbuhan lainnya di muka bumi, wewangian ini memberikan kesan dan manfaat sendiri bagi penggunanya.

Ilustrasi Parfum - istockphoto.com

Kalian suka wangi apa gaes? Kalau saya sih senang wangi seger, sebangsa green tea atau citrus, karena bisa bikin pikiran seger juga.

Ternyata, selain untuk menghilangkan bau badan dan menyegarkan, wewangian juga banyak manfaatnya lho. Cekidot 4 manfaat penting parfum di bawah ini.

1. Membangkitkan Mood

Merasa lebih fresh setelah mencium aroma harum? Nah itu salah satu fungsi aroma pewangi. Karena manfaatnya yang dapat membangkitkan mood baik ini, wewangian sering digunakan untuk terapi aroma di ruangan.


Selain itu, parfum dengan wangi seperti buah berry, grapefruit, citrus atau rosewood konon punya khasiat untuk pembangkit semangat. Sedangkan jika ingin ada sensasi romantis, wangi bunga-bungaan mawar, lily dan amber bisa dicoba.

2. Meningkatkan Pede

Karena pada dasarnya manusia suka keharuman, maka bau-bauan tak sedap cenderung dihindari. Begitu pula jika kita punya bau badan, selain tidak nyaman buat diri sendiri, ketidaksedapan aroma ini juga bisa membuat banyak orang menajuh.

Dijauhi karena bau badan... duh sedih ya. Jadi ingat, dulu ada teman sekolah yang minder gara-gara punya bau badan tak sedap dan dijauhi. Ini juga fungsi wewangian yang penting. Dengan tubuh yang harum, biasanya orang sekitar akan "tertarik" dan betah berlama-lama bercengkrama, yang pada akhirnya meningkatkan aura pede alias percaya diri. 


Selain itu, wangi tertentu seperti rosewood atau musk berkhasiat membuat diri lebih enerjik sehingga turut membangun pede. 

3. Mengobati Insomnia

Terapi aroma (wangi) banyak digunakan dan sudah terbukti membuat tubuh lebih rileks sehingga kualitas tidur lebih baik dan lebih nyenyak. 


Lavender dan jasmine adalah jenis wewangian yang cocok digunakan untuk orang yang punya kesulitan tidur atau insomnia, karena aromanya membuat rileks syaraf-syaraf dan menenangkan pikiran.

4. Obat Sakit Kepala

Sebelas dua belas dengan insomnia, sakit kepala secara umum juga mengakibatkan syaraf-syaraf tegang. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan wewangian dapat mengobati sakit kepala dan migrain. 

Ilustrasi Sakit Kepala - istockphoto.com

Untuk pengobatan ini, biasanya digunakan wangi lavender, anggrek atau peppermint yang menenangkan, sehingga mengendorkan syaraf-syaraf yang tegang.

Mandi Parfum Mewah Ala Vitalis

Salah satu cara asik untuk membuat tubuh wangi adalah dengan mandi parfum. Maksudnya bukan mandi pakai parfum ya, tapi mandi dengan sabun yang punya keharuman dan keawetan seperti parfum.

Memang ada? Ada dong. Namanya Vitalis Perfumed Moisturizer Body Wash, seperti yang saya sebut di awal tulisan ini.

Bisa mandi parfum pakai sabun ini

Awalnya saya kenal merek Vitalis dari produk parfumnya yang ngehits zaman saya sekolah. Aneka wangi menggoda dari parfum Vitalis cocok banget tuk abege masa itu (hehe.. zaman kapan itu yak?). Sebagai expert wewangian yang memahami karakter parfum yang digemari masyarakat kita, Vitalis pun berinovasi meluncurkan produk sabun cair sewangi parfum ini pada akhir 2019 yang lalu.

Sejujurnya saya gak terlalu mencari sabun yang wangi banget untuk kebutuhan mandi, tapi sejak saya coba sabun cair Vitalis, kok jadi ketagihan... Dan, ini yang bikin saya ketagihan.

5 Keunggulan Vitalis Body Wash
yang bikin ketagihan


Botol Cantik dan Praktis

Vitalis Perfumed Moisturizer Body Wash dikemas dalam botol plastik 200 ml berwarna-warni cantik sesuai keharumannya. Pas dalam genggaman dan tutupnya mudah dibuka hanya dengan satu tekanan jari. Meski kemasan ini praktis dan tidak mudah tumpah, tapi tuk keamanan, lebih baik dibungkus lagi atau bawa di tempat terpisah jika dibawa bepergian.

Tekstur Sabun Pas

Sabun cair Vitalis ini punya tekstur yang tidak terlalu kental dan tidak terlalu cair, alias pas buat saya. Saat digunakan juga tidak lengket dan tidak meninggalkan efek licin yang menggangu. Tuang secukupnya di tangan atau spons mandi, hasilnya busa berlimpah untuk mandi parfum.

Kandungan Moisturizer Bikin Lembab

Yang terasa setelah mandi dengan Vitalis Body Wash, kulit menjadi moist, halus dan lembut. Ini lantaran Vitalis menambahkan kandungan moisturizer berkualitas tinggi pada sabunnya. So mandi dengan sabun cair ini dijamin gak bikin kulit jadi kering.

Wangi Parfum Mewah Menggoda

Vitalis Perfumed Moisturizer Body Wash hadir dengan 3 varian wangi parfum mewah, yaitu White Glow, Soft Beauty, dan Fresh Dazzle.

1. Soft Beauty
Varian Soft Beauty

Varian ini beraroma parfum manis dari fruity aldehydic, rose dan violet, serta dipadu kesegaran tonka bean sandalwood premium. Dikemas dalam botol berwarna ungu, sabun ini mengandung alpukat dan vitamin E yang punya manfaat skin nourishing atau menutrisi kulit sehingga lebih lembab dan halus terawat.

2. White Glow
Varian White Glow

Adalah varian yang dikemas dalam botol warna pink. Sabun beraroma parfum manis ini mengandung keharuman cherry dan raspberry, wangi lembut marshmallow dan gardenia, serta woody dan suede yang menambah kesan glamour aromanya. Buat yang suka wangi parfum lembut dan manis seperti permen, varian ini pasti disuka. Apalagi ada tambahan kandungan licorice dan susu yang punya manfaat skin brightening yang mencerahkan.

3. Fresh Dazzle
Varian Freah Dazzle

Aroma parfum fresh dazzle berasal dari wangi bergamot, floral bouquet dan musk amber yang memberi sensasi segar, feminim dan elegan. Kandungan jeruk yuzu dan teh hijau pada sabun berbotol hijau ini memberi manfaat skin refreshing, yang bikin kulit segar dan halus berseri. Wangi ini favorit saya, karena bikin mood jadi happy... hehehe.

Keharuman Tahan Lama

Nah, poin ini terutama yang bikin Cemil ketagihan. Sensasi mandi parfum dengan ketiga varian sabun cair Vitalis, meninggalkan aroma harum yang bertahan lama, laksana semprotan parfum awet.

Setelah mandi pagi dengan Vitalis Body Wash, saya jadi sering cium-cium tangan sendiri selama perjalanan ke kantor dan sesampainya di kantor. Harumnya gak ilang-ilang dan membuat efek segar, di tengah debu dan polusi di lingkungan. Sedangkan jika digunakan sore atau malam hari, rasanya tidur malam jadi makin nyenyak deh, dengan wangi yang terus nempel dibawa lelap.

3 Varian Vitalis Body Wash

Lima keunggulan Vitalis Body Wash di atas membuat saya jatuh cinta dengan sabun cair halal produksi PT Unza Vitalis ini. Sayangnya gak ada varian yang wanginya maskulin yah hehe.. Tapi so far, para lelaki di rumah suka juga dengan keharuman si botol ijo fresh dazzle.

Fyi saya termasuk agak rewel dalam memilih sabun mandi, karena kulitnya tergolong sensitif. Pernah pakai suatu sabun anti kuman, tapi muncul gatal-gatal, sampai harus ke dokter kulit. Waktu itu, dokter menyarankan ganti dengan sabun sulfur, dan jika sudah hilang gatalnya boleh pakai sabun lain selain  sabun anti kuman. Ternyata, pakai Vitalis Body Wash ini kulit saya tak ada masalah, malahan makin halus terawat.

Repurchase? Yes 😃, terutama untuk varian Fresh Dazzle. Kalian udah coba? Suka varian yang mana?


#MandiParfum 
#VitalisxKEB

Minggu, 23 Februari 2020

Buku Ayana Journey to Islam, Sepenggal Kisah Inspiratif Mualaf Korea

Cemil bukan penggemar film Korea, drakor apalagi K-Pop. Tapi kali ini mau cerita tentang cewek Korea ah. Tepatnya mau review bukunya Ayana, mualaf cantik asal Korea yang menceritakan perjalanan hijrahnya.

Btw, jika saya bukan pengguna kosmetik Wardah, mungkin saya juga tidak terlalu ngeh siapa Ayana. Yup, gadis ini makin hits saat menghiasi akun Instagram Wardah Beauty dan belakangan muncul di iklan layar kaca sebagai brand ambassador merek kosmetik halal itu. 


Mengikuti Instagram @xolovelyayana, siapapun bisa menilai orang ini workaholic. Gak ada capeknya! Indonesia-Malaysia-Korea, tiga negara itu dikunjunginya bolak-balik, gak tau dalam sebulan berapa kali aja. Misal, hari ini update post sedang di Jakarta, 3 hari kemudian di Kuala Lumpur, tau-tau minggu depan udah di Korea lagi sambil ngasih info jadwal, kalau 2 minggu lagi dia akan ke Bandung, lalu Surabaya. Wadaw! Luar biasa deh energinya. Kerja dan bisnis, itu jawaban yang kerap ditulis dalam kolom komentarnya, saat ditanya netizen untuk apa dia mondar-mandir. 

Resume Perjalanan Jihye Menjadi Ayana

Buku Ayana Journey to Islam mengisahkan sosok Jihye, nama lahir gadis kelahiran 1995 ini menjadi seorang Ayana. Jihye sejak kecil suka politik, mewarisi gen dan kebiasaan keluarganya yang bebas berdebat serta bicara politik. Inilah yang mengantarkannya menuju Islam, saat ia tertarik mempelajari Timur Tengah yang kondisi politiknya sedang memanas saat itu.
Dianugerahi kecerdasan, Jihye yang berprestasi di sekolahnya, terus belajar ketertarikannya di luar sekolah. Tidak ada ustadz atau ustadzah. Ia belajar Timur Tengah dan Islam hanya bermodal ikut seminar, baca buku, dan berselancar internet. Hingga pada suatu titik Jihye mempertanyakan dirinya, "what is the point of learning all of these?"

Saya cukup takjub membaca bab Hijrah buku ini. Jihye mengucap syahadat di usia 17 tahun, dan baru diketahui keluarganya setahun kemudian. Keputusan Ayana memperdalam Islam di luar Korea menghentikan semua dukungan keluarganya, termasuk finansial. Di situ ia tak patah semangat, tapi malah bekerja keras sendiri untuk menabung, mewujudkan niatnya yang sudah bulat. Stubborn in a good way, memang pantas jadi sebutannya. Hingga akhirnya Ayana berhasil ke Malaysia dengan biayanya sendiri.

Hijrah ke Malaysia bukan tanpa rintangan. Niat melanjutkan studinya tersandung biaya dan konsentrasi, karena ia kuliah sambil bekerja. Di awal hijrahnya ke Malaysia, untuk pertama kali dalam hidupnya, Ayana gagal. Saat rencananya buyar, ditambah kesendiriannya di negeri orang, Ayana hampir menyerah dan akan kembali ke Korea.

I Love Indonesia

Rencana Allah memang indah pada waktunya. Sebelum balik ke Korea, Ayana menyempatkan "main" ke Indonesia, tapi ternyata malah mendapatkan jalannya dari situ. Indonesia akhirnya membawa wanita Korea ini hingga menjadi dirinya sekarang.

Proses belajar yang sebenarnya, terjadi ketika kita melakukan apa yang kita pelajari - Ayana

Ada rasa haru dan bangga membaca perjalanan hidup Jihye menjadi Ayana di buku setebal 130 halaman ini. Dari caritanya tergambar sosok seorang yang cerdas, mandiri, teguh pendirian. Masih muda dan cantik pula. 3B : Brain-Beauty-Behavior komplit ada di pribadinya. 

Yang sedikit menggelitik saya adalah cerita dan kesannya tentang Indonesia. Pertama dia bilang, Ayana viral dalam semalam, setelah diundang dan muncul di salah satu stasiun televisi Indonesia. Padahal sewaktu di Malaysia, dia pun sempat masuk TV tapi tanggapan masyarakat sana biasa aja, tak se"heboh" di Indonesia. Hmmm... 

Yang kedua, dia cerita merasa nyaman berada dekat teman-teman muslimnya di Indonesia. Pasalnya, dia tidak merasa takut salah atau takut dianggap bodoh tentang Islam, karena orang yang Islam sejak lahir pun terkadang sama tidak tahunya dengan Ayana yang mualaf, sehingga mereka bisa belajar bareng. Ini positif atau... Eh, apa saya aja ya yang merasa tersindir halus? Hehehe!


Penggalan Kisah Inspiratif

Sepenggal kisah hijrah Ayana di bukunya, buat saya layak dibaca sehingga pembaca dapat melihat sisi lain seorang selebgram. Ada beberapa bagian yang timeline-nya terkesan loncat-loncat. Jadi saya yang membaca agak berfikir, ini waktunya kapan ya? Saat Ayana SMP kah, atau SMA?  Namun ini tidak menggangu keseluruhan kisahnya.

Overall, buku Ayana Journey to Islam termasuk bacaan ringan yang menarik, mudah dipahami dan inspiratif. Apalagi dengan tambahan beberapa foto pribadinya yang turut "bercerita". Sepertinya banyak blank spot yang belum terceritakan di buku ini, mungkin karena keterbatasan halaman buku. 

Padahal jika ceritanya lebih rinci lagi pun, saya yakin pembaca mau membayar lebih untuk halaman kisah Ayana.

Buku Ayana Journey to Islam diterbitkan oleh Gramedia Pustaka, dan akan tersedia di seluruh toko buku Gramedia pada awal Maret 2020 seharga Rp95.000. Saya membelinya pre order di Shopee beberapa waktu yang lalu dan dapat bonus kartu pos, pembatas buku, serta produk Wardah.